Biro Administrasi Perencanaan dan Sistem Informasi

Universitas Gunadarma

Prosedur Peminjaman Barang NOC

December 11th, 2009 | By

I.       TUJUAN

Prosedur Peminjaman Alat / Barang / Sarana dan Prasarana yang dimiliki oleh Universitas Gunadarma dalam hal pertanggungjawabannya di pegang oleh Bagian NOC-BAPSI, terutama untuk barang-barang hasil Hibah Sarana dan Prasarana yang diperoleh dari Program Hibah Kompetisi (PHK) yang dimenangkan oleh Universitas Gunadarma. Sarana dan Prasarana hasil Hibah tersebut berupa Peralatan Komputer, Furniture dan Buku. Khusus Buku langsung diserahkan kepada Perpustakaan sehingga dapat dimanfaatkan dan dirasakan langsung oleh seluruh Civitas Akademika.

Prosedur ini ditujukan untuk menjelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan dan dipersiapkan dalam meminjam inventaris alat / barang / sarana dan prasarana dibawah pertanggungjawaban NOC-BAPSI yang selanjutnya dapat digunakan sebagai acuan.

II.      RUANG LINGKUP

Alat / Barang / Sarana dan Prasarana yang dipertanggungjawabkan kepada NOC-BAPSI ini berasal dari Program Hibah Kompetensi yang telah dimenangkan oleh Universitas Gunadarma dan yang belum di distribusikan secara langsung kepada bagian terkait. Program Hibah tersebut adalah :

1.             TPSDP – Program Studi Sistem Komputer

2.             TPSDP – Digital Library

3.             TPSDP – Career Center

4.             PHK A3 Program Studi Manajemen

5.             PHK A3 Program Studi Teknik Arsitektur

6.             PHK TIK (Inherent) Tahun 2006 dan 2007

7.             Program Transfer Teknologi

8.             Program Peningkatan Mutu Pendidikan (PMP)

9.             Program Penguatan Lembaga Penelitian

10.         Hibah dari Perusahaan


III.    PROSEDUR

Prosedur peminjaman alat / barang / sarana dan prasarana ini meliputi kegiatan-kegiatan :

1.              Pengajuan Surat Permohonan Peminjaman

Alat / Barang / Sarana dan Prasarana yang dimiliki oleh Universitas Gunadarma dan yang menjadi tanggung jawab NOC-BAPSI, pada dasarnya dapat dipergunakan oleh semua civitas akademika Universitas Gunadarma. Oleh karena itu semua civitas akademika yang ingin mempergunakan alat / barang / sarana dan prasarana yang menjadi tanggung jawab NOC-BAPSI tersebut, haruslah mengajukan permohonan peminjaman alat / barang / sarana dan prasarana tersebut yang ditujukan kepada Kepala Bagian BAPSI.

Surat Permohonan Pinjaman minimal berisi :

  • Nama Peminjam
  • Jabatan Peminjam
  • Bagian Peminjam
  • Alamat Peminjam (Alamat Kampus, Ruang)
  • Keperluan Pinjaman : acara, waktu & tempat
  • Lama peminjaman
  • Nama Barang yang akan dipinjam dan jumlahnya

2.             Pengesahan Permohonan Pinjaman

  • Alat / Barang / Sarana dan Prasarana milik Universitas Gunadarma yang menjadi tanggung jawab NOC-BAPSI, yang akan dipinjam tersebut, setelah melalui tahap pertama yaitu pengajuan surat permohonan pinjaman yang ditujukan kepada Kepala Bagian BAPSI akan segera di tindak lanjuti.
  • Kepala Bagian BAPSI akan memeriksa kebenaran surat permohonan pinjaman tersebut dan Kepala Bagian BAPSI mempunyai hak kuasa penuh untuk menerima dan menolak setiap surat permohonan pinjaman yang masuk terutama melihat kepentingan peminjaman alat / barang / sarana dan prasarana. Namun selama permohonan peminjaman tersebut untuk keperluan kegiatan Universitas Gunadarma dan bukan untuk kepentingan pribadi, maka permohonan peminjaman tersebut akan diterima.
  • Pemohon yang tertulis dalam surat permohonan peminjaman menjadi penanggung jawab terhadap alat / barang / sarana dan prasarana yang dipinjamnya.

3.             Pengisian Surat Pinjaman

  • Tahapan ketiga adalah pengisian surat pinjaman bagi yang surat permohonan pinjaman telah di periksa dan disetujui oleh Kepala Bagian BAPSI. Surat pinjaman tersebut seperti contoh pada gambar di bawah ini :

Gambar 1. Contoh Surat Bukti Peminjaman

4.             Penyerahan Pinjaman dan Pengecekan Awal

Tahapan keempat adalah setelah pemohon peminjaman mengisi surat bukti peminjaman yang terlihat pada gambar 1 diatas, maka langkah selanjutnya adalah menerima alat / barang / sarana dan prasarana yang dipinjam tersebut dan melakukan pengecekan awal terhadap semua barang yang dipinjam. Kemudian pemohon dapat mempergunakan alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut untuk keperluan yang dimaksud dan bertanggung jawab penuh terhadap alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut.

5.             Pengembalian Pinjaman dan Pengecekan Akhir

  • Tahapan kelima adalah setelah selesai mempergunakan alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut, maka pemohon pinjaman harus segera mengembalikan alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut dan melakukan pengecekan akhir terhadap semua barang pinjaman tersebut harus sesuai dengan kondisi awal pada saat barang tersebut dipinjam.
  • Jika ternyata pada saat pengembalian, alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut dinyatakan rusak, maka pemohon pinjaman harus bertanggung jawab terhadap alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut dan harus menggantinya.

6.             Pengisian Surat Pengembalian

  • Tahapan keenam yang merupakan tahapan terakhir adalah, pemohon harus mengisi tanggal pengembalian alat / barang / sarana dan prasarana pinjaman tersebut seperti yang terlihat pada gambar 1 pada kolom tanggal pengembalian.
  • Setelah pemohon mengisi tanggal pengembalian, maka proses peminjaman ini dinyatakan selesai.